Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia

Sebagai warga negara Republik Indonesia, dari kecil saya sudah dikenalkan dengan Pancasila dan UUD 1945. Pancasila adalah tatanan hidup berbangsa dan bernegara yang sudah pasti ketahui semua anak bangsa. Belajar memahami dan juga mendalami setiap sila yang ada membuat saya semakin bangga dengan Indonesia. Hidup dalam keberagaman namun menyatu. Indonesia ini negara kaya yang luas sebagai rumah ratusan suku dan budaya sebagai tempat generasi berprestasi yang terus membangun bangsa menjadi besar dan diakui dunia.

Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia
Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia

Bayangkan saja, ada banyak agama di Indonesia. 6 diantaranya diakui pemerintah, jika tidak diakomodir sila pertama. Ketuhanan Yang Maha Esa tentu akan banyak pergesekan. Isu SARA adalah isu yang paling gampang menyulut pertikaian. Sikap saling mencintai, tenggang rasa, tepa selira dan berani membela kebenaran dan keadilan termaktub di sila ke dua, Kemanusiaan yang adil dan beradab. Sila ke tiga, Persatuan Indonesia. Membuat rakyat makin mencintai Indonesia dan siap membela hingga titik darah penghabisan, Sikap mencintai dan menjaga persatuan juga terlihat dari Bhineka Tunggal Ika.

Musyawarah untuk mufakat dan menghormati hasil musyawarah tersebut tergambar di Sila ke empat,  Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmah Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan. Sikap saling tolong menolong, suka bekerja keras dan menghargai semua kerja keras lain sudah terangkun di sila kelima, Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia. Banyak nilai nilai lain yang terkandung dalam Pancasila dan menjadi falsafah hidup.

Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia
Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia

Bersama bangga menjadi Indonesia di usia kemerdekaan ke 72 tahun ini. Rasa bangga terasa merasuk hingga ke jiwa. Memaknai kemerdekaan dengan membuat Indonesia bangga adalah salah satu cara terbaik merawat kemerdekaan yang sudah diperjuangkan para pahlawan. Pemerintahpun berusaha untuk mengapresiasi dengan berbagai kegiatan menarik. Salah satu kegiatan yang dilakukan dalam rangka memperingati Hari​ ​ Kemerdekaan​ ​ Republik​ ​ Indonesia​ ​ yang​ ​ ke-72, adalah festival Prestasi Indonesia.

Festival yang dilaksanakan oleh Unit​ ​ Kerja​ ​ Presiden​ ​ Pembinaan​ ​ Ideologi​ ​ Pancasila (UKP PIP)​ ​ digelar di​ Jakarta​ ​ Convention​ ​ Center​ ​ pada​ ​ tanggal​ ​ 21​ ​ dan​ ​ 22​ ​ Agustus​ ​ 2017. Disampaikan oleh Yudi Latif selaku Kepala UKP PIP bahwa UKP-Pancasila​ ​ mencoba​ ​ mengarusutamakan​ ​ visi​ ​ sejarah​ ​ yang​ ​ lebih​ ​ optimis​ ​ dengan​ ​ ikut​ ​ membangun​ ​ tradisi​ ​ mengapresiasi​ ​ kinerja​ ​ positif​ ​ dan prestasi​ ​ 72​ ​ putra-putri​ ​ bangsa.​  Salah satu​ langkah​ ​ itu​ ​ antara​ ​ lain​ ​ digagas​ ​ melalui​ ​ penyelenggaraan​ ​ Festival​ ​ Prestasi​ ​ Indonesia. Tentu saja tidak gampang untuk menyeleksi pemuda pemudi warga negara Indonesia yang berprestasi.

Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia
Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia

Salah satu tim penyeleksi, Nia​ ​ Sjarifuddin,​ ​ salah​ ​ satu​ ​ kriteria​ ​ untuk​ ​ menjadi​ ​ ikon​ ​ prestasi​ ​ adalah​ ​ pernah​ ​ memperoleh​ ​ penghargaan​ ​ atau juara​ ​ tingkat​ ​ nasional​ ​ dan​ ​ internasional.​ ​ “Bagi​ ​ yang​ ​ belum​ ​ pernah​ ​ mendapatkan​ ​ penghargaan,​ ​ kami​ ​ melihat​ ​ apakah​ ​ karya​ ​ dan​ ​ tindakan​ ​ ikon tersebut​ ​memiliki​ ​ dampak​ ​ nyata​ ​ dan​ ​ pengaruh​ ​ yang​ ​ besar​ ​ bagi​ ​ lingkungan​ ​ maupun​ ​ profesinya.​ ​ Kriteria​ ​ lain​ ​ adalah​ ​ sang​ ​ ikon​ ​ affirmatif​ ​ dan representatif,”​ ​ ujar​ ​ Nia.

Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia
Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia

Ada empat kriteria yang sudah dibagi oleh tim yaitu, saintis  dan  inovator,  olahraga,  seni budaya,  dan  pegiat  sosial.  Ada tujuh puluh dua orang yang berhak mendapatkannya.​ Salah​ ​ satu​ ​ ikon​ ​ prestasi​ ​ dari​ ​ sains​ ​ dan​ ​ inovator​ ​ adalah​ ​ Prof.​ ​ Dr.​ ​ Taruna​ ​ Ikrar,​ ​ M.​ ​ Pharm.,​ ​ MD,​ ​ Ph.D,​ ​ seorang​ ​ dokter jenius​ ​ yang​ ​ pernah​ ​ menjadi​ ​ kandidat​ ​ Nobel​ ​ Kedokteran​ ​ dan​ ​ saat​ ​ ini​ ​ menjabat​ ​ Dekan​ ​ School​ ​ of​ ​ Biomedical​ ​ Sciences,​ ​ National​ ​ Health, University​ ​ of​ ​ California​ ​ di​ ​ AS.​ ​ Alan​ ​ Budikusuma,​ ​ pemain​ ​ buku​ ​ tangkis​ ​ Indonesia​ ​ yang​ ​ meraih​ ​ medali​ ​ emas​ ​ dalam​ ​ nomor​ ​ tunggal​ ​ putra​ ​ pada Olimpiade​ ​ Barcelona​ ​ 1992,​ ​ mewakili​ ​ ikon​ ​ prestasi​ ​ olahraga.​ ​ Sedangkan​ ​ apresiasi​ ​ untuk​ ​ prestasi​ ​ seni​ ​ budaya​ ​ antara​ ​ lain​ ​ diberikan​ ​ kepada sutradara​ ​ Garin​ ​ Nugroho.​ ​ Kategori​ ​ pegiat​ ​ sosial​ ​ diwakili​ ​ oleh​ ​​ salah​ ​ satu​ ​ pelopor​ ​ Komnas​ ​ Perempuan,​ ​ yaitu​ ​ Sinta​ ​ Nurriyah​ ​ Abdurrahman Wahid.

Selain​ ​ mengapesiasi​ ​ 72​ ​ orang​ ​ ikon​ ​ berprestasi,​ ​ Festival​ ​ Prestasi​ ​ Indonesia​ ​ juga​ ​ menyelenggarakan​ ​ pagelaran​ ​ seni​ ​ Pancasila​ ​Gemilang. “Kegiatan ini bertujuan​ ​memberikan​ ​ apresiasi​ ​ atas​ ​ karya-karya​ ​ terbaik​ ​ putra​ ​ bangsa​ ​ dan​ ​ menjadikannya​ ​ sebagai​ ​ sumber​ ​ inspirasi untuk​ ​ memajukan bangsa,”​ ​ ujar​ ​ Ketua​ ​ Panitia​ ​ Festival​ ​ Prestasi​ ​ Indonesia​ ​ El-Zastrouw.​ ​ Kurator​ ​ dan​ ​ sutradara​ ​ Jay​ ​ Subiyakto​ ​ akan​ ​ menampilkan​ ​ Erwin​ ​ Gutawa, juara​ ​ vokal​  ​ internasional​ ​ 2017​ ​ Liyodra,​ ​ K.H.​ ​ Mustofa​ ​ Bisri​ ​ dan​ ​ sejumlah​ ​ seniman​ ​ lainnya.

Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia
Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia

Banyak sekali warga negara Indonesia yang mampu mengharumkan nama bangsa. Saya yakin semua orang tadi memiliki pendalaman yang mumpuni tentang Pancasila. Kebhenikaan Indonesia diramu dalam ikatan kuat tunggal ika. Pancasila Sumber Inspirasi Maju bagi semua orang untuk terus bisa berkarya. Bangsa yang besar memang harus mempunyai tali kuat untuk mengikatnya menjadi satu. Pancasila adalah salah satunya. Mengumpulkan semuanya dari Sabang sampai Merauke, merankhainya dalam satu kesatuan dan mengikat semuanya dengan Pancasila. Maju terus Indonesia, Maju terus Pancasila. Jadikan Pancasila Sumber Inspirasi Maju. Cinta Indonesia, tanah air beta sampai akhir menutup mata

Untuk informasi lebih lanjut, silakan mengecek media sosial berikut

FB Page https://www.facebook.com/GenPancasila/

Twitter https://twitter.com/ukp_pancasila

Instagram https://www.instagram.com/ukp_pancasila

Post Author: Dony Prayudi

Tukang jalan dan tukang makan yang selalu menuliskan ide besar di blognya dan mengabadikan gambar lewat mata kamera

9 thoughts on “Mengapresiasi Pancasila lewat Festival Prestasi Indonesia

    Ajen

    (August 21, 2017 - 11:37 am)

    Bhineka Tunggal Ika memang jargon yang luar biasa… Kukira pancasila adalah alasan mengapa kita Indonesia tetap satu walau berbeda2…
    Mari menjadi manusia berguna untuk Indonesia yang berlandaskan nilai pancasila, masDon.. Semangat

      Dony Prayudi

      (August 22, 2017 - 11:56 am)

      iya kak, aku setuju banget. Pancasila adalah pengikat semuanya. keberagaman kita jadi satu

    Dian Safitri

    (August 21, 2017 - 11:41 am)

    Aku penasaran ih sama acara Festival Prestasi Indonesia ini. Pasti bagus banget. Sayang waktunya bentrok.

      Dony Prayudi

      (August 22, 2017 - 11:55 am)

      cobain mampir kak, live tweet dari sana 🙂

    andreas

    (August 22, 2017 - 6:00 am)

    Bagus banget diadain acara kayak gini..
    positif juga acaranya.. mantab deh

      Dony Prayudi

      (August 22, 2017 - 11:54 am)

      pergi gan. biar tahu keseruannya…..

    William Giovanni

    (August 22, 2017 - 7:43 am)

    Festival Prestasi Indonesia pastinya keren dan seru acaranya. Ternyata banyak tokoh yang berprestasi dengan mengamalkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari.

      Dony Prayudi

      (August 22, 2017 - 11:52 am)

      Iya Koh, kita hidaup dalam keberagaman dan Pancasila menyatakan semuanya

    Armita Fibriyanti

    (August 28, 2017 - 6:42 am)

    Jayalah Indonesia kita 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *